Pemerintah Jordania Menutup 304 Media Online, Mencegah Kritikan Bebas atas Kerajaan

jordan cityPemerintahan Jordan mengatakan Senin,  telah memblokir situs-situs berita online tanpa izin , sebuah kebijakan untuk mengatur media online, karena media online itu banyak digunakan untuk mengkritik pemerintah dan menghasut pembaca dengan berita sensasional.
304 situs online dalam negeri di blokir  pada hari Minggu dan Senin, menurut Departemen Pers dan Publikasi.
Daoud Kuttab, pemimpin redaksi www.ammannet.net yang diblokir, mengatakan  ”Pemerintah Yordania mencegah mereka karena pemerintah khawatir masyarakat membaca berita kritis tentang perkembangan yang menyangkut pemerintahan.
“Kami menolak diintimidasi dengan paksaan lisensi,” katanya. “Negara ini membungkam kritik.”tambahnya.
Menteri Informasi Mohammed Momani mengatakan negara hanya berusaha untuk mengatur media online.
“Pemerintah mengakui media adalah salah satu pilar terpenting dari demokrasi modern, dan memperkuat itu adalah komponen kunci dari upaya reformasi politik Yordania,” katanya kepada The Associated Press.
“Kami mencari media nasional bebas dan independen, dengan standar tertinggi profesionalisme dan kredibilitas,” katanya.
“Kami tidak akan membiarkan serangan pribadi terhadap individu, atau serangan terhadap setiap kelompok atau minoritas,” katanya, mengacu pada beberapa kejadian baru-baru ini di mana media online disalahkan untuk menghasut agama atau sosial yang melibatkan tokoh masyarakat. Target dari beberapa artikel menyatakan bahwa beberapa editor online meminta uang suap sebagai imbalan untuk menghentikan publikasi atas rumor.
Website juga diminta untuk menunjuk seorang pemimpin redaksi yang bertanggung jawab untuk semua konten online, termasuk komentar yang diposting oleh pembaca.
Berdasarkan undang-undang, negara memiliki kewenangan untuk memblokir situs-situs, termasuk yang berasal dari luar negeri, jika mereka dianggap melanggar hukum.
Sejak pemberontakan Musim Semi Arab yang menumbangkan empat pemimpin Arab dua tahun lalu, Jordan telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi pembatasan pada kebebasan berekspresi, berpendapat dan berkumpul.
Pemerintah juga memperkenalkan pengadilan khusus untuk menangani kasus-kasus media, dipimpin oleh hakim khusus, termasuk larangan mengkritik raja di depan umum, dihukum sampai tiga tahun penjara. Raja Abdullah II memegang otoritas tertinggi dalam banyak hal.
Banyak Blogger telah ditangkap, dan di tahun lalu, sebuah stasiun TV satelit swasta ditutup setelah menayangkan pandangan kritis atas anggota keluarga kerajaan. (Arby/Dz/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Pemerintah Jordania Menutup 304 Media Online, Mencegah Kritikan Bebas atas Kerajaan

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global