Chatib jadi Menteri = Privatisasi Menggila + Subsidi Dipangkas = Rakyat Menderita

Wawancara Eksklusif: Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kemarin menunjuk Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM)Muhammad Chatib Basri sebagai Menteri Keuangan yang baru. Mengapa harus Chatib Basri? Lantas bagaimana nasib neoliberalisme ke depannya? Temukan jawabnya dalam wawancara wartawan mediaumat.com dengan Ketua Lajnah Maslahiyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia Arim Nasim. Berikut petikannya.
Presiden SBY akhirnya memilih Chatib Basri sebagai Menteri Keuangan. Bagaimana pendapatAnda?
Saya lihat pengangkatan Chatib Basri ini perpaduan antara kepentingan politik lokal dan kepentingan kapitalisme global yang arahnya untuk mengokohkan neoliberalisme khusunya dibidang keuangan.
Maksudnya kepentingan  politik lokal?
Ya,  Selama ini  diisukan Pak Hatta akan menggantikan Agus Marto,  tapi setelah presiden bertemu dengan Aburizal Bakri ketika berbicara tentang kenaikan BBM, ARB justru menyetujui  Chatib sebagai   Menkeu. Padahal Chatib adalah kolega utama Sri Mulyani yang notabene rival Ical.  Sehingga timbul rumor penganngkatan Chatib ini sebagai pengaman tentang informasi kucuran Century yang mengalir hingga Lumpur Lapindo.
Lalu kalau kepentingan kapitalisme global?
Menurut saya, sudah menjadi rahasia umum, Chatib Basri merupakan kader terbaik ‘rezim berkeley’. Dia adalah  penganut setia pemikiran ekonomi neoliberal. Hal ini bisa kita lihat dari lontaran-lontaran dia terkait liberaisasi dan privatisasi.
Contohnya?
Mengenai privatisasi yang dilakukan pemerintah terhadap BUMN, menurut Chatib Basri adalah sesuatu yang wajar karena negara yang sama sekali menolak campur tangan swasta adalah negara komunis.
Dari sisi pengalaman kerja dia banyak terlibat menjadi konsultan di sejumlah lembaga internasional, seperti Bank Dunia, USAID, AUSAID, OECD, hingga UNCTAD. Kita tahu lembaga-lembaga tersebut yang berperan besar dalam  meliberalkan ekonomi Indonesia.
Sementara dalam masalah kenaikan BBM, dengan entengnya dia meminta masyarakat untuk tidak terlalu khawatir.  Sebab, dampak kenaikan harga BBM tidak akan berselang lama.
Dari sisi kelembagaan , Chatib mewakili endorsement beberapa kekuatan International Financial Institutions (IFI’s) seperti Bank Dunia, IMF dan ADB.
Kalau begitu, ke depan neoliberalisme semakin kokoh?
Ya, menurut saya privatisasi akan semakin menggila dan subsidi akan semakin dipangkas. Ujung-ujungnya rakyat akan semakin menderita.[]
[www.globalmuslim.web.id]

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Chatib jadi Menteri = Privatisasi Menggila + Subsidi Dipangkas = Rakyat Menderita

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global