Pasukan Rezim Suriah Serang Pinggiran Damaskus, Tewaskan Hampir 100 Warga

BEIRUT, LIBANON  - Para aktivis mengatakan hari Ahad (21/4/2013) mereka masih terus menghitung jumlah mayat yang ditemukan setelah pasukan Suriah menyerbu wilayah pinggiran kota Damaskus, yang menewaskan sekitar 100 orang.

Mayat-mayat yang ditemukan di rumah sakit lapangan dan jalan-jalan di Jdeidet al-Fadl, barat daya dari Damaskus, dirusak dan dibakar, para aktivis mengatakan, dengan beberapa menunjukkan bukti pembunuhan gaya eksekusi. Mereka yang tewas termasuk wanita dan anak-anak.

"Mereka masih menghitung mayat-mayat tersebut," kata seorang aktivis oposisi Suriah dari Komando Umum Revolusioner yang menggunakan samaran Enas.

"Para aktivis melaporkan bahwa 28 mayat baru saja ditemukan di salah satu rumah sakit di dalam kota. Di antara para korban terdapat tiga wanita dan tiga anak-anak, "kata sebuah pernyataan dari kelompok tersebut, menambahkan bahwa kurangnya akses dan komunikasi yang menghambat dokumentasi.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan sedikitnya 80 orang telah tewas di kota tersebut dalam lima hari kekerasan.

"Pasukan Rezim telah mengambil kontrol penuh atas kota Jdeidet al-Fadl dan sekitarnya," kata aktivis Observatorium saud, menambahkan bahwa angka kematian bisa meningkat dan menyerukan penyelidikan oleh Palang Merah Internasional. 

Jamal al-Golani, seorang anggota kelompok oposisi Dewan Pimpinan Revolusi, kepada Reuters mengatakan jumlah korban tewas mungkin lebih tinggi dari 250 orang, menambahkan bahwa sebagian besar ditembak dari jarak dekat.

"Jdeidet al-Fadl secara militer hilang dari hari pertama karena dikelilingi oleh tentara dari segala arah. Hampir tidak ada yang terluka, karena semua (mati) ditembak di tempat, "katanya.

Kantor berita negara Suriah mengklaim militer "menimbulkan kerugian besar pada teroris di Jdeidet al-Fadl dan menghancurkan senjata dan amunisi dan membunuh dan melukai anggota kelompok teroris."

Laporan itu muncul ketika pasukan yang setia kepada Presiden Suriah Bashar Assad meningkatkan serangan untuk mendapatkan kembali kendali atas benteng pejuang oposisi Suriah, terutama di pinggiran selatan Damaskus dan koridor strategis yang menghubungkan ibukota ke daerah pesisir pantai utara dan perbatasan Libanon.

Pasukan loyalis membuat kemajuan pada hari Ahad di kota kubu pejuang Oposisi Al-Qusair, dekat perbatasan dengan Lebanon.

Aktivis mengatakan tentara, didukung oleh milisi pro-rezim dan militan Syi'ah Hizbullah, bertujuan untuk menghancurkan pejuang oposisi Suriah di desa-desa sekitar Al-Qusair, dalam persiapan untuk serangan terhadap kota itu sendiri.

Di antara desa-desa yang diambil adalah Radwaniyeh, direbut pada Sabtu, Burhaniyeh dan Tal al-Nabi Mando. Tentara juga mengamankan jalan yang menghubungkan perbatasan Lebanon-Suriah di sepanjang sungai Orontes di sebelah barat Al-Qusair.

Koran Suriah pro-rezim Al-Watan mengatakan bahwa tentara sekarang mengontrol desa-desa sekitar Al-Qusair. "Ada perubahan besar dalam taktik militer. Hal ini telah menjadi lebih tepat dalam mengamankan tujuannya, "katanya. (an/ds)
[www.globalmuslim.web.id]

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Pasukan Rezim Suriah Serang Pinggiran Damaskus, Tewaskan Hampir 100 Warga

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global