Nelayan Budha dari Myanmar Berani Menikam Ulama Muslim Rohingya di Belawan, Indonesia

(Belawan, Indonesia) – Sebuah bukti betapa  ketegangan terus berlanjut, nelayan Buddha dan pencari suaka Muslim yang melarikan diri dari Burma yang berharap untuk kehidupan yang lebih baik bertengkar dengan batu dan pisau di hari Jumat ini di pusat imigrasi di Indonesia, delapan orang tewas dan satu lagi 15 cedera, kata polisi.
Huru-hara  yang mematikan pecah di Provinsi Sumatera Utara, di mana lebih dari 100 Rohingya migran muslim – kebanyakan dicegat di lepas pantai Indonesia dengan perahu reyot – dan 11 nelayan ilegal dari Burma ditahan bersama-sama, kata kepala polisi setempat Endro Kiswanto.
Ia mengatakan berdasarkan saksi mengatakan kepada polisi bentrokan dimulai setelah ulama Muslim Rohingya dan seorang nelayan Buddha masuk ke perdebatan sengit tentang kekerasan sektarian yang meletus di tanah air mereka bulan lalu, ketika massa bersenjata Buddha membakar rumah milik Muslim dan toko-toko di pusat Burma, membunuh puluhan dan memaksa ribuan orang muslim  mengungsi.
Penghinaan cepat berlangsung, dan ulama itu diduga ditikam oleh seorang nelayan, kata Yusuf Umardani, kepala pusat penahanan. Ketika ulama muslim berteriak, teman-temannya melompat untuk membantu. Dari sana, ledakan pertempuran pecah begitu cepat, penjaga keamanan terlambat untuk menghentikannya.
“Kekerasan itu terjadi begitu cepat, dan itu benar-benar tak terduga karena mereka telah hidup damai di sini sejauh ini,” kata Umardani. “Sebagian besar korban tewas mengalami luka kepala berat. Rupanya, mereka berjuang dengan menggunakan apa pun yang mereka bisa mendapatkan -. Batu, kayu, kursi dan pisau ”
Delapan Buddha tewas, dan 15 muslim  Rohingya terluka. Tiga umat Buddha lainnya lolos tanpa cedera, kata Kiswanto.
“Saya keluar dengan dua teman saya, dan ketika kami kembali … kami melihat mereka,” kata Win Thike Oo, salah satu nelayan budha yang selamat, seorang fotografer Associated Press di lokasi kejadian. “Teman-teman kita berlumuran darah. Jika kami berada di sana pada waktu itu, kami juga akan mati. 
Semua korban dilarikan ke sebuah rumah sakit di ibukota provinsi, Medan, sekitar 23 kilometer (14 mil) selatan dari Belawan. Tiga nelayan yang masih hidup telah pindah ke gedung yang terpisah dan ratusan polisi dikerahkan untuk mengamankan pusat. Sebuah tim forensik bekerja untuk mengumpulkan bukti, dan menentukan bagaimana migran memperoleh pisau.
Kiswanto mengatakan 25 pencari suaka muslim Rohingya sedang diinterogasi oleh polisi dan akan dituntut di bawah hukum Indonesia jika dicurigai terlibat dalam pembunuhan. Polisi juga meninjau rekaman surveilans kejadian.
Tahun lalu, ratusan orang tewas dan lebih dari 100.000 kehilangan tempat tinggal dalam kekerasan di Burma barat antara etnis Rakhine Buddha dan Muslim Rohingya.
“Kami benar-benar tidak mengerti tentang apa yang terjadi di negara saya,” kata Oo, yang telah ditahan selama sembilan bulan di penjara imigrasi. “Kami hanya nelayan. Kami tidak peduli tentang politik atau konflik. 
Associated Press penulis Niniek Karmini kontribusi untuk laporan ini dari Jakarta, Indonesia.
[www.globalmuslim.web.id]

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Nelayan Budha dari Myanmar Berani Menikam Ulama Muslim Rohingya di Belawan, Indonesia

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global