MPR: DPR Tak Perlu Kejar Setoran untuk RUU Ormas

Jakarta- Wakil Ketua MPR, Hajriyanto Y Tohari meminta DPR menunda pengesahan RUU Ormas. Ini karena sebagian besar masyarakat masih memandang negatif RUU usulan pemerintah tersebut. “Opini RUU ini represif dan otoriter telah meluas di tengah-tengah masyarakat,” kata Hajriyanto ketika dihubungi Republika, Selasa (9/4).
Opini negatif yang berkembang di masyarakat membuktikan ada kesenjangan informasi dan komunikasi yang terlalu lebar. Yaitu, antara Pansus RUU Ormas dan pemerintah di satu pihak dengan ormas di pihak yang lain. Menurut Hajriyanto suasana politik seperti ini tidak kondusif bagi kelahiran UU Ormas.
“DPR, pemerintah, dan ormas-ormas sebaiknya cooling down, agar pada saatnya yang tepat nanti dapat mendiskusikannya kembali secara lebih jernih,” papar Ketua DPP Partai Golkar tersebut.
Ia menilai, memaksakan RUU Ormas di tengah penolakan masyarakat hanya akan kontraproduktif. Sebab bukan tidak mungkin tercipta kegaduhan politik baru yang tidak perlu. “Saya khawatir RUU ini nanti hanya akan menjadi dokumen hukum belaka dan dicampakkan karena kelahirannya tidak dikehendaki publik,” katanya.
Hajriyanto menambahkan, negara tidak bisa lagi memaksakan sebuah peraturan seperti pernah terjadi di era sebelum reformasi. Pansus DPR dan pemerintah lebih baik kembali berkosultasi dan dialog bersama publik secara lebih intensif.
Terutama ormas-ormas tua yang lahir jauh sebelum Proklamasi Kemerdekaan. “RUU Ormas memang penting, tetapi tidak urgent. DPR tidak perlu terburu-buru untuk mengesahkan RUU ini seperti mengesankan mengejar setoran,” katanya.[] (republika/www.globalmuslim.web.id )

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for MPR: DPR Tak Perlu Kejar Setoran untuk RUU Ormas

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global