Gerakan Budha Anti Muslim didukung Pemerintah dan Presiden Srilanka

Pemerintah Presiden Mahinda Rajapakse sekali lagi memberikan dukungan diam-diam terhadap provokasi komunal terhadap kelompok minoritas Muslim Sri Lanka di tengah krisis ekonomi dan sosial negara. Kali ini, komunitas Muslim telah menjadi target utama kelompok Budha chauvinis.
Sebuah organisasi bernama Bodu Bala Sena  , atau Kekuatan Angkatan Buddha, kelompok ini berada di garis depan mengorganisir kekerasan terhadap umat Islam di berbagai bagian negara. pendukung partai pemerintah Jathika Hela Urumaya (JHU), mitra politik  dalam koalisi yang berkuasa, Bodu Bala Sena mengklaim bahwa Muslim merupakan ancaman bagi Buddhisme. Tujuannya Angkatan Budha adalah untuk  “memperkuat dan membela agama Buddha” dan warisan bangsa.
Organisasi ini baru saja  lakukan provokasi terhadap umat Islam di Buwelikada, sebuah kota kecil 15 kilometer dari Kandy di Central Province. Penduduk Muslim disana termasuk pemilik toko kecil dan pedagang.
Pertikaian dimulai pada saat sekelompok pemuda Sinhala bepergian dengan bus mulai bertengkar dengan Muslim, mengklaim bahwa van muslim telah menghalangi jalan.Beberapa Muslim terluka dalam bentrokan itu dan adirawat di rumah sakit. Pemerintah segera mengerahkan unit pasukan polisi khusus terkenal tugas (STF), tetapi anehnya unit pasukan itu tidak menangkap para pelaku, tetapi sebaliknya malah bersimpati terhadap preman Budha
Ketika wartawan mengunjungi daerah tersebut, polisi telah membiarkan dan memaksa bendera Buddhis untuk tetap ditempatkan di atas rumah dan bisnis Muslim.
Seorang warga muslim berkomentar: “Kami telah hidup dalam harmoni dengan Sinhala.Tapi aku tidak bisa mengerti apa yang akan terjadi sekarang “Seorang pemuda muslim mengatakan:”. Orang-orang ini dahulu tidak pernah bertindak dengan cara ini. Kemarin kami yang nyaman dalam kegiatan keagamaan walau kita gunakan pengeras suara. 
Dalam upaya untuk meredakan situasi, organisasi-organisasi Muslim telah membantu komunitas Budha di Buwelikada. Tetapi para bhiksu ekstremis terus sebarkan fitnah mereka, menuduh Muslim “menjarah” tanah milik Sinhala.
Poster anti-Muslim telah disebarkan di kota. Ketegangan yang begitu tinggi ini bisa sebabkan adanya serangan lain dan bentrokan bisa terjadi setiap saat.
Pada bulan November lalu, salah seorang pemimpin Angkatan Budha, Galaboda Aththe Gnanasara, menyatakan bahwa ekstrimis Muslim berusaha untuk menciptakan sebuah negara terpisah di timur. Dia tidak memberikan bukti untuk tuduhannya, ia hanya memprovokasi agar ada serangan berlanjut terhadap komunitas Muslim. Dia mengklaim bahwa Angkatan Budha adalah “polisi tidak resmi,” dan dapat menggunakan kekerasan bila diperlukan, dan mengambil kebijakan hukum dengan  tangan sendiri.
Pada tanggal 2 Januari lalu, Gnanasara mendesak masyarakat untuk memboikot barang-barang dengan label halal. Kelompoknya menuntut pemerintah untuk menyelidiki apakah dana umat Islam sebesar 80 miliar rupee sedang digunakan untuk membiayai “kelompok teroris Islam” di negara lain. Tuduhan dana  ini juga dibuat tanpa bukti.Pada tanggal 4 Januari Ulama organisasi Islam di Srilanka menolak pernyataan tuduhan tersebut dan meminta unit intelijen nasional dan kementerian pertahanan untuk menyelidiki rekening tersebut.
Pemimpin Muslim telah bertemu Menteri Pertahanan Gotabhaya Rajapakse pada 25 Desember lalu untuk mencari solusi. Dia “meyakinkan” mereka bahwa pemerintah tidak mendukung “insiden ekstremisme” dan berjanji untuk melihat ke dalam situasi.
Disisi media, Ketua Dewan Muslim MN Ameen mengatakan telah mengidentifikasi 19 situs web menghasut sentimen anti-Muslim.
Meskipun upaya para pemimpin Muslim untuk mengakomodasi kepada pemerintah, tetapi jaminan Rajapakse ternyata tidak berharga dan menjamin. Hal ini jelas bahwa kelompok Buddhis bukannya mereda tapi  ternyata berencana untuk lebih lakukan provokasi, dengan dimulainya beberapa  demonstrasi, yang dipimpin oleh para biksu, di berbagai kota di seluruh negeri untuk menyiarkan sentimen anti-Muslim.
Menurut situs web Bodu Bala Sena /Angkatan Budha, salah satu tujuannya adalah untuk “membangun bisnis Buddha bersama investor dan membela mereka.
Gnasara adalah pemimpin mitra koalisi yang berkuasa,. Gerakan mereka seiring dengan para bhiksu. Kirama Vimalajothi, salah satu pendiri Bodu Bala Sena, menyatakan bahwa partai pemerintah JHU tidak cukup militan untuk melindungi Buddhisme. Ia terlibat provokasi bersama organisasinya untuk merekrut disorientasi masyarakat miskin dan pemuda sebagai pasukan gerakan, sebagai bagian dari kampanye sistematis terhadap Muslim.Bukanlah kebetulan bahwa Presiden Rajapakse dan pemerintahannya memberikan kebebasan untuk organisasi ini dan kelompok ekstrimis Budha dan Sinhala lainnya, tetapi semuanya berada dalam satu prencanaan dan konspirasi (Dz/wsws/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Gerakan Budha Anti Muslim didukung Pemerintah dan Presiden Srilanka

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global