Rakyat Suriah Runtuhkan Patung Ayah Bashar al-Assad Setelah Para Pejuang Memasuki Kota Raqqa

Para pejuang Suriah pada hari Senin membuat kemajuan signifikan secara militer ketika mereka merebut kota Raqqa di utara, dan meruntuhkan sebuah poster raksasa Presiden Bashar al-Assad, dan meruntuhkan patung  ayahnya.
Gerak maju para pejuang di Raqqa terjadi di tengah laporan bahwa orang-orang bersenjata tak dikenal pada Senin menembak mati setidaknya 40 tentara Suriah, bersama dengan beberapa warga Irak, di provinsi Barat Irak,, Anbar.
Rekaman video dramatis menunjukkan para demonstran bersorak ketika meruntuhkan patung emas Hafez al-Assad di alun-alun utama Raqqa. Dalam adegan mengingatkan jatuhnya para diktator Arab sebelumnya, para pengunjuk rasa memukul kepala patung dengan sepatu mereka, sambil berteriak: “. Allahu Akbar ” Seorang pria menghancurkannya dengan kapak.
Tidak lama kemudian, dalam video kedua yang diambil oleh para aktivis menangkap gambar sebuah mortir yang ditembakkan pemerintah di alun-alun itu, diikuti dengan asap hitam tebal. Lalu sebagian pendemo tewas dan terluka dan tergeletak di tanah.Para pejuang kemudian memasukkan orang yang terluka, termasuk seorang wanita, ke dalam mobil saat mortir kedua jatuh di dekatnya.
Meskipun terjadi penembakan itu, para pejuang pada hari Senin mengatakan mereka saat ini “hampir mengendalikan kontrol penuh ” atas kota itu, yang terletak menuju perbatasan Turki di sungai Efrat. Mereka telah maju ke wilayah Raqqa selama beberapa minggu, menguasai bendungan terbesar di negara itu. Pada hari Minggu para pejuang anti-Assad menyerbu penjara pusat Raqqa. Mereka termasuk unit dari kelompok Jabhah al Nusroh.
Ini adalah pertama kalinya kelompok oposisi bersenjata Suriah menguasai sebuah kota provinsi. Para pejuang menguasai sebagian besar Suriah pedesaan utara, dan mengkontrol sebagian kota-kota besar, termasuk Aleppo, Homs, kota Deir el-Zour di timur, dan beberapa kota di pinggiran kota Damaskus. Tentara pemerintah di Raqqa tetap mengendalikan markas partai Ba’ath dan pangkalan militer, kata para aktivis.
Sementara itu, rezim telah meluncurkan serangan besar ke Homs, dalam upaya untuk merebut kembali posisi para pejuang yang bercokol di pusat kota termasuk kota tua. Puluhan orang dari kedua belah pihak telah terbunuh dalam serangan dalam beberapa hari terakhir, di samping korban sipil dan kerusakan besar.
Para prajurit Suriah yang tewas di Irak mengungsi ke sana pada akhir pekan lalu setelah mereka diserang para pejuang.
“Insiden penyerangan atas pasukan Suriah terjadi di Akashat ketika konvoi yang membawa tentara Suriah dan karyawan pemerintah sedang dalam perjalanan ke perbatasan al-Walid,” Reuters melaporkan, mengutip seorang pejabat senior Irak.Pejabat itu menambahkan: “Orang-orang bersenjata melakukan penyergapan dan membunuh 40 orang dari mereka, ditambah beberapa tentara Irak yang melindungi konvoi itu.
Para pejabat Irak mengatakan sebanyak 65 tentara Suriah dan pegawai pemerintah telah menyerahkan diri mereka ke Irak pada hari Jumat setelah para pejuang anti-pemerintah merebut Yaarabiya kota yang merupakan perbatasan penyeberangan ke Irak. (rz/ guardian.co.uk, 4/3/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Rakyat Suriah Runtuhkan Patung Ayah Bashar al-Assad Setelah Para Pejuang Memasuki Kota Raqqa

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global