Proses Pengadilan Terlalu Lama atas Tragedi Bosnia, Akhirnya Dua Serbia hanya Dihukum 22 Tahun

Pengadilan Kejahatan Perang Yugoslavia , setelah sekian lama baru menjatuhi hukuman dua mantan pejabat Serbia Bosnia masing masing 22 tahun penjara, karena peran mereka dalam penindasan warga Muslim Bosnia , dan Kroasia selama perang 1992-95 di negara Balkan itu.
Mico Stanisic, mantan menteri dalam negeri, dan bawahannya Stojan Zupljanin, seorang pejabat keamanan senior yang bertanggung jawab sebagai mantan polisi, dihukum pada hari Rabu di Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY).
Stanisic, 58, dan Zupljanin, 61, menghadapi kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan tuduhan termasuk pembunuhan, penyiksaan dan perlakuan kejam terhadap muslim di kota dan pusat-pusat penahanan selama perang Bosnia yang menewaskan 100.000 orang tewas dan menjadikan sekitar 2,2 juta tunawisma.
“Keduanya secara signifikan memberikan kontribusi terhadap rencana menghapus Muslim dan Kroasia dari wilayah negara Serbia Raya yang direncanakan”
Stanisic menyerahkan diri pada bulan Maret 2005 dan setelah itu untuk  dibebaskan begitu saja sampai dipanggil untuk diadili.
Zupljanin, mantan kepala polisi di wilayah Krajina dari barat laut Bosnia yang ditangkap pada 2008 setelah lebih dari sembilan tahun dalam pelarian, tetap dalam tahanan karena dikhawatirkan akan lari keluar negeri.
Pengadilan telah mendakwa 161 orang, sebagian besar orang Serbia, atas peran mereka di bekas Yugoslavia. (Dz/Aljazeera)
[www.globalmuslim.web.id]

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Proses Pengadilan Terlalu Lama atas Tragedi Bosnia, Akhirnya Dua Serbia hanya Dihukum 22 Tahun

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global