Paskah Bukan Ajaran Yesus


Oleh: Irene Handono
Dalam beberapa tulisan saya yang lalu di tabloid ini saya menekankan berulangkali bahwa kebangkitan adalah pondasi utama keyakinan Kristen. Pondasi keimanan Kristen adalah terletak pada ‘Kematian Yesus’ di kayu salib. Tanpa ‘Kematian’ maka tidak akan terjadi ‘Kebangkitan’ , dan tanpa ‘Kebangkitan’ maka Yesus bukan tuhan, alias tidak akan ada Kekristenan.
Dalil Kebangkitan
Sandaran tentang kebangkitan ini ada dalam Bibel. Namun ayat-ayat kebangkitan tersebut bukan termasuk dalam Injil (yang diriwayatkan oleh Matius, Markus, Lukas, Yohanes). Tak satupun ayat dalam Injil yang menceritakan bahwa Yesus bangkit dari kematian. Tapi ayat tentang kebangkitan ini ditulis oleh Paulus dalam suratnya bagi jamaah di Korintus.
Bagi Paulus dogma kebangkitan ini sangat penting. Ini adalah sandaran utama dari agama yang diciptakannya yang bernama KRISTEN. Yang selanjutnya oleh Gereja apa yang ditulis Paulus ini menjadi sebuah bab dalam Bibel yang berjudul KEBANGKITAN. Berikut isinya:
I Korintus 15: 17-19
17. Dan jika Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaan kamu dan kamu masih hidup dalam dosamu.
18. Demikianlah binasa juga orang-orang yang mati dalam Kristus.
19. Jikalau kita hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus, maka kita adalah orang-orang yang paling malang dari segala manusia.
Ketimbang pengukuhan keimanan, kata-kata Paulus di atas lebih tepat disebut sebagai ancaman. Ancaman bahwa barangsiapa yang tidak percaya Yesus bangkit hidup kembali dari kematian, maka hidupnya akan sia-sia, mati dalam keadaan berdosa. Ini yang ditakutkan oleh umat Kristen. Mereka percaya ada hidup setelah kematian, namun bagaimana kehidupan di akhirat kelak jika dosanya tidak ada yang menanggung.
Kristen hingga saat ini percaya bahwa Yesus disalibkan, mati dan dikuburkan, dan pada hari yang ketiga bangkit dari antara orang mati. Sebagaimana yang terdapat dalam Pengakuan Iman Rasuli atau bahasa latinnya Symbolum Apostolorum kadang disebut Kredo Para Rasul atau SYAHADAT PARA RASUL. Di poin lima disebutkan ‘Pada hari yang ketiga bangkit pula dari antara orang mati.’ Keyakinan ini disandarkan kepada Matius 12: 38-40, tentang mukjizat Nabi Yunus as.
38. Pada waktu itu berkatalah beberapa ahli Taurat dan orang Farisi kepada Yesus: “Guru, kami ingin melihat suatu tanda dari pada-Mu.”
39. Tetapi jawab-Nya kepada mereka: “Angkatan yang jahat dan tidak setia ini menuntut suatu tanda. Tetapi kepada mereka tidak akan diberikan tanda selain tanda nabi Yunus.
40. Sebab seperti Yunus tinggal di dalam perut ikan tiga hari tiga malam, demikian juga Anak manusia akan tinggal di dalam rahim bumi tiga hari tiga malam.
Apakah Yesus 3 hari 3 malam tinggal dalam kubur?
Pertanyaannya, apakah benar Yesus mengalami kematian tiga hari tiga malam? Jika ini bisa kita buktikan ketidakbenarannya, maka originalitas PASKAH pun tak lebih dari NATAL, yang sudah diakui Paus Benedictus-XVI sebagai SALAH TANGGAL. Mari kita teliti.
Menurut riwayat Lukas, Yesus disalibkan pada hari jum’at (Lukas 23:54). Disalibkan kurang lebih antara 3 jam atau 6 jam. Ada perbedaan pendapat di sini.  Dikarenakan besok sudah hari sabat (sabtu), maka prajurit meminta izin untuk mematahkan kaki orang yang disalib agar mempercepat kematiannya (Yohanes 19:31). Akhirnya prajurit tidak mematahkan kaki Yesus, melainkan menusuknya dengan tombak, keluarlah darah dan air (Yohanes 19:34). Karena menjelang malam (hari sabat), mayat Yesus diturunkan dari salib (Matius 27:57, Markus 15:42-43). Tubuh Yesus dikuburkan oleh Yusuf Arimatea seorang saudagar Yahudi kaya (Markus 15:43, Lukas 23:52) tapi bukan dalam liang kubur melainkan ruang kubur yang berbentuk goa. Tubuh Yesus diurapi dengan rempah-rempah dan miyak mur (Yohanes 19:39-40). Yesus dibaringkan dalam kubur Yahudi (yang bentuknya seperti goa) (Yohanes 19:42, Markus 15:46). Minggu pagi Maria Magdalena menjenguk Yesus namun kaget melihat batu goa sudah bergeser dan tubuh Yesus tidak ada didalamnya (Yohanes 20:1).
Jika merujuk Matius 12: 40, “Demikian juga Anak Manusia akan tinggal di dalam rahim bumi tiga hari tiga malam,” maka kita hitung:
Jumat malam, Yesus dikuburkan. Sabtu siang, Yesus dalam kubur. Sabtu malam, Yesus dalam kubur.
Minggu pagi, Yesus dikatakan bangkit.  Maka, hanya 2 malam dan 1 hari Yesus dalam kubur, bukan 3 malam 3 hari.
Nah, terbukti. Dogma Kebangkitan, ahistoris tidak bisa dibenarkan secara sejarah, irasional tidak bisa dibenarkan secara akal pikiran dan menyimpang dari ajaran Yesus yang sesungguhnya.
Lalu dari mana peringatan Paskah ini berasal?
Setelah menetapkan Yesus sebagai tuhan dalam Konsili Nicea th.325M. Maka Konstantine pun memperkuat dengan penetapan hari Paskah atau hari Kebangkitan / Resurrection.
Perhitungan dasar yang berlaku sejak Zaman Pertengahan adalah Paskah dirayakan pada hari Minggu setelah bulan purnama pertama setelah hari pertama musim semi (vernal equinox).
Paskah yang diperingati orang Yahudi berbeda dengan Paskah yang diperingati orang Kristen, baik dari segi tanggal maupun makna perayaan. Menurut Eusebius, dalam buku Life Of Constantine, Buku III pasal 18, kaisar Romawi Konstantine mengatakan: “Marilah kita membedakan diri dengan kerumunan orang Yahudi menjijikkan, karena kami menerima dari Juruselamat kita dengan cara yang berbeda.”
Konstantine adalah penyembah dewa matahari. Sehingga dipilihlah hari Minggu (SUN DAY) sebagai hari Paskah, walaupun jika dihitung penggenapan 3 malam 3 hari itu tidak cocok.
Kembali lagi, sebagaimana Natal 25 Desember yang ternyata tanggal tersebut adalah lahirnya Dewa Matahari, demikian juga Valentine dan Paskah yang ternyata tak luput dari pengaruh budaya Pagan (penyembah berhala).[] [www.globalmuslim.web.id]

Tulisan Terkait lainnya:




1 comments for Paskah Bukan Ajaran Yesus

  1. yang jelas, sebagai muslim kami mengambil dalil dari Al Qur'an http://www.laskarinformasi.com/2013/02/benarkah-isa-disalib.html

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global