Indonesia Terjajah dengan Demokrasi

 Jakarta-Sekjen Majelis Intelektual Ulama Muda Indonesia (MIUMI), Bachtiar Nasir mengatakan apa yang disebut demokrasi dan liberalisme merupakan sebuah penjajahan.
Ia mengutip ucapan seorang pengamat asal Singapura yang bertutur bahwa Indonesia telah terperangkap dengan demokrasi.
“Anda orang Indonesia sudah terperangkap oleh demokrasi yang membuat anda tidak bisa lagi bebas berfikir,”kutip Direktur Ar-Rahman Foundation ini, saat talkshowIslamic Book Fair (IBF), Ahad (10/3) Istora Senayan, Jaka.rta.
Ia menuturkan partai Islam dan tokoh Islam dilihat dari prilakunya adalah pendusta agama. Sebab, apa yang terlihat dengan kehidupan kesantrian dengan apa yang mereka jalankan berbanding terbalik.“Pragmatisme, hedonisme hingga kapitalisme membuat mereka terperosok sangat jauh,” imbuhnya.
Ia berpesan pada para pemuda, agar thingking out the box dan tetap berfikir dari sudut pandang al-Quran. “Kita bangun generasi qurani dan tetap kokoh pada al-Quran, ini yang benar kok,” tegasnya.
Ia pun berpendapat untuk tidak berharap pada demokrasi yang hanya menjadi penjajah di Indonesia. Tegas Bachtiar bahwa menjadi pemimpin tidak harus melalui pemilu.”Indonesia merdeka tidak dengan pemilu, lengsernya Soekarno ke Soeharto tidak pakai pemilu, begitu pun Soeharto ke Habibie nggak pakai pemilu,” pungkasnya.[] (Mediaumat./www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Indonesia Terjajah dengan Demokrasi

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global