AS Membuat Pusat-Pusat Tempat Penyiksaan Tahanan di Irak

Koran Inggris “The Guardian” mengungkapkan tentang apa yang dilakukan Departemen Pertahanan, “Pentagon” yaitu dikirimnya seorang pakar ahli  AS yang memiliki peran dalam “perang kotor” yang dilancarkan oleh Amerika Serikat di Amerika Tengah untuk mengawasi satuan kepemimpinan, khususnya yang berada di Irak dan pelaksanaan penahanan rahasia dan pendirian pusat penyiksaan untuk mengambil informasi dari pemberontak .Surat kabar itu melaporkan dalam  situsnya –  penyelidikan yang dilakukan bekerja sama dengan jaringan berita “BBC” Arab – bahwa  pusat-pusat penyiksaan menggunakan metode yang paling buruk sejak perang AS di Irak.Dan orang mereka  memiliki peran untuk mendorong negara itu agar memunculkan perang saudara secara besar-besaran.
Kolonel James Steele seorang pakar ahli yang sudah pensiun dari dinas di Pasukan Khusus AS pada usia 58 tahun ketika dipilihnya Menteri Pertahanan AS Donald Rumsfeld agar membantu pembentukan pasukan yang tidak teratur untuk menekan pemberontak. Maka yang  ditunjuk sebagai pakar ahli kedua adalah Kolonel James Coffman, yang berkolaborasi dengan Steele di pusat penahanan yang diselenggarakan AS dan didanai hingga jutaan dolar.  Dan dikonfirmasi adanya tuduhan yang dilontarkan  saksi dari AS dan Irak tentang keterlibatan  dua penasihat AS untuk pertama kalinya dalam pelanggaran hak asasi manusia di dataran para pemimpin Angkatan Darat AS. Begitu juga merupakan pertama kalinya kasus yang melibatkan Jenderal David Petraeus, yang dipaksa mengundurkan diri pada bulan November lalu sebagai direktur intelijen Amerika karena skandal seks. (zae/IT/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for AS Membuat Pusat-Pusat Tempat Penyiksaan Tahanan di Irak

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global