Program Rendisi CIA: Lebih Seperempat Negara di Dunia ‘Tawarkan Dukungan Rahasia ’

Laporan menemukan bahwa setidaknya ada 54 negara yang bekerja sama untuk melakukan penculikan secara global, penahanan dan penyiksaan pada operasi yang dilakukan setelah serangan 11/9 
sepenuhnya atas program rendisi CIA telah diungkapkan secara gamblang lewat penerbitan laporan yang menunjukkan bahwa ada bukti yang menunjukkan lebih dari seperempat dari pemerintah-pemerintah di dunia secara diam-diam menawarkan dukungan mereka.
Sebuah laporan setebal 213 halaman yang disusun oleh Open Society Justice Initiative (OSJI), lembaga HAM yang berbasis di New York, mengatakan bahwa setidaknya ada 54 negara yang bekerja sama untuk melakukan penculikan global, penahanan dan penyiksaan pada operasi yang dimulai setelah 11/9, dimana banyak dari pemerintahan itu ada di Eropa.
Partisipasi yang demikian luas dari pemerintah di seluruh dunia saat ini jelas menunjukkan bahwa CIA tidak bisa melakukan program operasinya itu tanpa dukungan mereka, menurut OSJI.
“Tidak ada keraguan bahwa para pejabat tingkat tinggi pemerintah Bush bertanggung jawab dalam menyetujui pelanggaran HAM yang terkait dengan penahanan rahasia dan rendisi luar biasa, dan impunitas yang mereka nikmati hingga saat ini tetap menjadi keprihatinan yang signifikan,” kata laporan itu.
“Namun, tanggung jawab atas pelanggaran-pelanggaran tidak berakhir pada Amerika Serikat. Penahanan rahasia dan operasi rendisi yang luar biasa, dirancang untuk dilakukan di luar Amerika Serikat dalam selubung kerahasiaan, yang tidak bisa dilaksanakan tanpa partisipasi aktif dari pemerintahan asing.. Pemerintahan itu juga harus ikut bertanggung jawab. 
Negara-negara yang diidentifikasi oleh OSJI adalah seperti Pakistan, Afghanistan, Mesir dan Yordania di mana keberadaan penjara-penjara rahasia dan penggunaan penyiksaan telah terdokumentasikan dengan baik selama bertahun-tahun. Namun, daftar negara-negara yang melakukan rendisi menurut OSJI juga mencakup negara-negara seperti Irlandia, Islandia dan Siprus, yang dituduh memberikan dukungan rahasia untuk program itu dengan mengizinkan penggunaan wilayah udara dan bandar udaranya oleh pesawat-pesawat yang terlibat untuk penerbangan rendisi.
Kanada tidak hanya mengizinkan penggunaan wilayah udaranya namun juga memberikan informasi yang menyebabkan salah satu warga negaranya sendiri dibawa ke Suriah di mana dia ditahan selama setahun dan disiksa, kata laporan itu.
Iran dan Suriah juga diidentifikasi oleh OSJI sebagai negara-negara yang telah berpartisipasi dalam program rendisi. Suriah dikatakan telah menjadi salah satu “negara tujuan paling umum bagi para tersangka “, sementara Iran dikatakan telah berpartisipasi dalam program CIA dengan menyerahkan 15 orang ke Kabul tidak lama setelah invasi AS ke Afghanistan, dengan sepengetahuan penuh bahwa negara itu akan jatuh di bawah kendali AS.
Negara-negara lain secara mencolok tidak ada dalam daftar rendisi: Swedia dan Finlandia ada, tetapi tidak ada bukti keterlibatan Norwegia. Demikian pula, sementara banyak negara di Timur Tengah yang terlibat dalam program rendisi, Israel tidak terlibat, menurut penelitian OSJI.
Banyak dari negara-negara dalam daftar itu adalah negara-negara Eropa. Jerman, Spanyol, Portugal dan Austria diantaranya, namun Perancis, Belanda dan Hungaria tidak ikut. Georgia dituduh terlibat dalam program  rendisi, namun Rusia tidak.
Beberapa negara lain, seperti Polandia, Lithuania dan Rumania, telah menjadi tuan rumah bagi penjara-penjara rahasia di wilayah mereka.
OSJI melaporkan bahwa Inggris mendukung operasi rendisi CIA, untuk menginterogasi orang-orang yang ditahan secara diam-diam, dengan memungkinkan penggunaan bandara bandara di Inggris, dengan mengatur seseorang, Sami al-Saadi, untuk diserahkan kepada Libya dengan seluruh keluarganya, di mana dia kemudian disiksa, dan memberikan data kepada pihak intelijen yang memungkinkan berlangsungnya operasi serupa yang kedua.
Publikasi atas laporan itu tampaknya bertepatan dengan sidang konfirmasi pada hari Kamis terhadap John Brennan, yang ditunjuk oleh Barack Obama untuk memimpin CIA. Brennan diperkirakan akan ditanyai tentang hubungan yang dimilikinya dengan apa yang disebut sebagai kebijakan interogasi yang diadopsi oleh Bush.
Laporan OSJI, yang Globalising Torture, mengatakan bahwa lingkup penuh keterlibatan pemerintah negara-negara non-AS mungkin masih tetap tidak diketahui.
“Meskipun ada upaya dari Amerika Serikat dan mitra pemerintahnya untuk tidak mengungkapkan kebenaran tentang pelanggaran yang terjadi di masa lalu dan yang sedang berlangsung, informasi yang berkaitan dengan pelanggaran tersebut akan terus muncul ke dalam domain publik,” kata laporan itu.
“Pada saat yang sama, saat pengadilan-pengadilan AS menutup pintu mereka bagi para korban penahanan rahasia dan operasi rendisi yang luar biasa, tantangan hukum dari partisipasi pemerintah asing dalam operasi ini didengar di pengadilan-pengadilan di seluruh dunia.
OSJI menyerukan pemerintah AS untuk menolak program rendisi ini, menutup semua penjara rahasia yang tersisa, melakukan penyelidikan kriminal atas pelanggaran hak asasi manusia – termasuk yang tampaknya didukung oleh para pengacara pemerintah – dan menciptakan sebuah komisi independen dan non-partisan untuk menyelidiki dan mengungkapkan hasil laporan kepada publik tentang peran yang dimainkan para pejabat pemerintah dalam pelanggaran tersebut.
Organisasi ini juga menyerukan pemerintah non-AS untuk mengakhiri keterlibatan mereka dalam operasi rendisi, melakukan investigasi yang efektif – termasuk investigasi kriminal – untuk menahan mereka untuk bertanggung jawab, dan memberikan lembaga perlindungan untuk memastikan bahwa operasi kontra-terorisme di masa depan tidak melanggar standar hak asasi manusia . (rz;www.guardian.co,uk  Selasa, 5 Februari, 2013/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Program Rendisi CIA: Lebih Seperempat Negara di Dunia ‘Tawarkan Dukungan Rahasia ’

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global