Wawancara Pangeran Harry: Propaganda Perang Yang Tidak Tahu Malu

Minggu ini media Inggris bergeser pendapat antara mengangkat Pangeran Harry sebagai seorang model bagi perang yang gagal – dan mengkritiknya atas beberapa pernyataannya.
Sangat sedikit orang yang mengutuk komentarnya yang murahan, dangkal dan tidak menyenangkan bahwa playstation adalah alat latihan yang baik untuk bisa mengoperasikan senjata dari sebuah helikopter Apache – atau mengatakan bahwa dia meremehkan pertempuran di Afghanistan, dengan mengatakan bahwa karena latihannya itu telah membuat lawan-lawannya “kalah dalam permainan.
Pernyataannya, dan respon terhadap peryataannya itu di Inggris, berbicara banyak tentang keadaan militer Inggris, media Inggris dan persepsi publik atas perang di Afghanistan.
Secara historis, perang itu mengubah pribadi menjadi bengis dan mempengaruhi semua lapisan masyarakat. Sekarang, perang itu telah menjadi permainan jarak jauh dan operasi impersonal oleh tentara Barat dengan perlengkapan senjata yang modern dan canggih.
Musuh-musuhnya dianggap bukan manusia dan lawan-lawannya bisa dibunuh dari jarak jauh, dengan melihat monitor komputer hanya dengan menekan sebuah tombol.
Bagi tentara, mungkin hal ini mungkin disederhanakan seperti permainan anak kecil atas orang yang dianggap sebagai “orang baik” dan “orang jahat”. Mungkin Pangeran Harry sedang menyatakan sentimennya bahwa banyak tentara lain akan menirunya.
Afghanistan adalah zona perang. Orang-orang yang berperang melawan pasukan NATO sebagian besar berasal dari wilayah tersebut dan melihat bahwa negeri mereka telah diserang.
Tentara Inggris berada di Afghanistan karena alasan politik. Banyak yang mati di kedua belah pihak dan mereka yang mati itu punya keluarga, teman dan kehidupan yang bernilai. Para politisi Barat dan media Barat mencoba untuk berpura-pura bahwa hal itu hanya berlaku bagi “anak-anak mereka,” dan tidak bagi banyak orang lainnya.
“Kami membunuh orang-orang jahat karena mereka sedang berusaha membunuh kami adalah ‘logika’ sang pangeran –  dan hal ini mungkin mencerminkan pandangan dari banyak rekan tentaranya. Media Inggris berubah pendapat antara memuji “tindakan heroik” dari tentaranya di Afghanistan yang berperang melawan orang-orang jahat berjenggot ; dan pendapat yang mengkritik Pangeran Harry karena mengatakan apa yang mereka lakukan.
Masalah utamanya adalah bahwa pemerintah Inggris telah melancarkan perang melawan Islam ideologis yang telah menyebabkan mereka terjebak dalam perang gerilya itu tanpa ada hubungan langsung dengan pertempuran ideologi yang sebenarnya yang mereka ingin lawan.
Wawancara Harry adalah hanya propaganda untuk membenarkan perang yang telah hilang, dan untuk mengalihkan perhatian atas bahaya dan kerusakan yang telah dilakukan.
Pendudukan Afghanistan belum mengalahkan terorisme, belum mengalahkan Islam politik, belum membangun kembali Afghanistan dan tidak melindungi rakyat Inggris.
Ini adalah perang yang memalukan dimana tidak ada pemenang.
Dan bahkan lebih memalukan bahwa para pemimpin Inggris mengirim tentaranya untuk membunuh dan dibunuh demi kegagalan kebijakan imperium asing – tanpa bisa diperhitungkan secara serius oleh para politisi, media atau publik mereka.
Pangeran Harry mungkin adalah seorang badut Kerajaan yang kadang-kadang dengan kesalahan memalukannya itu akan terus membuat koran laku keras. Tapi, mungkin komentarnya yang jujur adalah wawasan yang nyata atas apa yang sebenarnya terjadi, militer Inggris dan AS membunuh orang-orang seperti dalam sebuah permainan, tanpa benar-benar mengetahui mengapa mereka membunuh, dengan menganggap diri mereka adalah orang-orang yang baik dan musuh-musuhnya itu adalah orang-orang yang jahat, dan hal itu tidak menghasilkan apapun selain kematian yang lebih besar dan permusuhan dari orang-orang yang tanpa ampun dan tanpa malu diserang.
Hal ini disebut kebijakan luar negeri Inggris dan hal ini telah berlangsung selama berabad-abad. (rz/hizb.org.uk , 25/1/www.globalmuslim.web.id)

Tulisan Terkait lainnya:




0 comments for Wawancara Pangeran Harry: Propaganda Perang Yang Tidak Tahu Malu

Leave comment

Gamis Murah

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan | jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global